fbpx

Daster rumah

08978-654-654

logo Dasterumah.com

Dasterumah

Kerja, santai, dirumah, dasteran aja

13 Pernikahan yang Dilarang dalam Islam, Calon Pasutri Wajib Tau

13 Pernikahan yang Dilarang dalam Islam, Calon Pasutri Wajib Tau

Moms, sebagai seorang ibu rumah tangga, tentu kita ingin anak-anak kita tumbuh dalam lingkungan yang baik dan sesuai dengan ajaran agama. Salah satu hal penting yang perlu kita pahami dan ajarkan kepada anak-anak adalah mengenai pernikahan. Dalam Islam, pernikahan bukan hanya tentang ikatan cinta antara dua insan, tetapi juga tentang mematuhi aturan dan ketentuan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT.

Memahami jenis-jenis pernikahan yang dilarang dalam Islam sangat penting untuk menghindari dosa dan menjaga keharmonisan keluarga. Beberapa jenis pernikahan dianggap tidak sah dan bahkan haram dalam pandangan Islam. Oleh karena itu, sebagai calon pasangan suami istri atau orang tua yang peduli, kita harus mengetahui dan memahami jenis-jenis pernikahan yang dilarang ini.

Dalam artikel ini, kita akan membahas 13 jenis pernikahan yang dilarang dalam Islam. Mari kita pelajari bersama agar kita dapat membimbing anak-anak kita menuju pernikahan yang sah dan diberkahi oleh Allah SWT.

1. Pernikahan dengan Mahram

Pernikahan dengan mahram, atau kerabat dekat, dilarang dalam Islam. Mahram adalah orang-orang yang memiliki hubungan darah dekat dengan kita, seperti orang tua, anak, saudara kandung, paman, bibi, dan sebagainya. Larangan ini bertujuan untuk menjaga kehormatan dan kesucian keluarga serta menghindari penyakit genetik yang mungkin timbul dari pernikahan antar kerabat dekat.

Dalam Al-Qur’an, surah An-Nisa ayat 23, Allah SWT dengan jelas menyebutkan siapa saja yang termasuk mahram dan dilarang untuk dinikahi. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memahami dan menghindari pernikahan dengan mahram demi menjaga keberkahan dalam keluarga kita.

2. Pernikahan Polyandri

Polyandri, atau pernikahan seorang wanita dengan lebih dari satu pria, juga dilarang dalam Islam. Islam memperbolehkan pria untuk memiliki lebih dari satu istri dengan syarat-syarat tertentu, namun tidak sebaliknya. Larangan ini berkaitan dengan aturan keadilan dan kejelasan nasab atau keturunan anak yang lahir dari pernikahan tersebut.

Dalam Islam, keturunan sangat penting dan harus jelas asal usulnya. Polyandri dapat menyebabkan kebingungan dalam penetapan nasab anak, yang berlawanan dengan prinsip keadilan dan ketertiban dalam keluarga. Oleh karena itu, polyandri tidak diperbolehkan dalam Islam.

3. Pernikahan Mut’ah

Pernikahan mut’ah, atau pernikahan sementara, juga dilarang dalam Islam. Meskipun pernah diperbolehkan pada masa awal Islam, praktek ini kemudian dilarang karena dianggap tidak sesuai dengan tujuan pernikahan dalam Islam yang seharusnya bersifat permanen dan membangun keluarga yang kokoh.

Pernikahan mut’ah sering kali dipandang sebagai bentuk eksploitasi terhadap perempuan dan merendahkan martabat pernikahan itu sendiri. Islam mengajarkan bahwa pernikahan adalah ikatan yang sakral dan harus dijalani dengan niat untuk membangun kehidupan bersama yang langgeng.

4. Pernikahan Tahlil (Nikah Muhallil)

Pernikahan tahlil adalah pernikahan yang dilakukan dengan tujuan agar seorang wanita bisa kembali kepada suami pertamanya setelah dicerai tiga kali. Praktek ini tidak sah dan dilarang dalam Islam karena bertentangan dengan prinsip kejujuran dan kesucian dalam pernikahan.

Islam mengajarkan bahwa perceraian adalah keputusan serius dan tidak boleh dipermainkan. Pernikahan tahlil dianggap sebagai cara untuk mengakali hukum perceraian yang telah ditetapkan, sehingga tidak diperbolehkan.

5. Pernikahan Tanpa Izin Wali

Dalam Islam, izin wali sangat penting dalam proses pernikahan. Seorang wanita tidak boleh menikah tanpa izin dari walinya, yang biasanya adalah ayahnya atau kerabat laki-laki terdekat yang sah. Pernikahan tanpa izin wali dianggap tidak sah dan dilarang.

Izin wali adalah bentuk perlindungan bagi wanita agar pernikahan yang dilangsungkan benar-benar berdasarkan persetujuan dan memenuhi syarat-syarat yang telah ditetapkan oleh agama. Dengan adanya izin wali, diharapkan pernikahan tersebut menjadi lebih berkah dan harmonis.

6. Pernikahan dengan Non-Muslim

Pernikahan antara seorang Muslim dengan non-Muslim juga dilarang dalam Islam, kecuali dengan wanita Ahli Kitab (Yahudi atau Nasrani) yang taat. Namun, sebaiknya tetap menikah dengan sesama Muslim untuk menjaga kesatuan iman dalam keluarga.

Pernikahan dengan non-Muslim dilarang karena perbedaan keyakinan yang dapat menimbulkan konflik dalam keluarga. Islam mengajarkan bahwa pernikahan adalah ibadah yang seharusnya memperkuat iman dan mendekatkan kita kepada Allah SWT.

7. Pernikahan dalam Masa Iddah

Masa iddah adalah masa tunggu bagi seorang wanita setelah bercerai atau ditinggal mati oleh suaminya sebelum dia bisa menikah lagi. Menikah dalam masa iddah dilarang dalam Islam karena dianggap tidak sah.

Masa iddah memberikan waktu bagi wanita untuk memastikan bahwa dia tidak hamil dari pernikahan sebelumnya, dan juga sebagai bentuk penghormatan terhadap pernikahan yang telah berlalu. Pernikahan dalam masa iddah tidak memenuhi syarat ini dan oleh karena itu tidak diperbolehkan.

8. Pernikahan Paksaan

Pernikahan yang dilakukan dengan paksaan, baik terhadap pria maupun wanita, tidak sah dalam Islam. Islam mengajarkan bahwa pernikahan harus dilakukan dengan kerelaan dan persetujuan dari kedua belah pihak.

Pernikahan paksaan bertentangan dengan prinsip kebebasan dan hak asasi manusia yang dijunjung tinggi dalam Islam. Setiap individu berhak untuk memilih pasangan hidupnya tanpa adanya tekanan atau paksaan dari pihak manapun.

9. Pernikahan dengan Wanita yang Sedang Hamil dari Orang Lain

Menikahi wanita yang sedang hamil dari hubungan dengan pria lain sebelum pernikahan tersebut sah dalam Islam juga dilarang. Islam mengajarkan bahwa nasab anak harus jelas, dan menikahi wanita yang sedang hamil dari pria lain dapat menimbulkan kebingungan dalam penetapan nasab.

Untuk menjaga kejelasan nasab dan hak-hak anak, Islam melarang pernikahan dengan wanita yang sedang hamil dari hubungan di luar pernikahan atau dari pria lain yang bukan suaminya. Setelah anak tersebut lahir, barulah pernikahan dapat dilangsungkan.

10. Pernikahan dengan Istri yang Diceraikan Tiga Kali

Dalam Islam, jika seorang pria menceraikan istrinya sebanyak tiga kali, maka tidak boleh baginya untuk menikahinya kembali kecuali wanita tersebut telah menikah dengan pria lain dan bercerai secara sah. Pernikahan dengan istri yang telah diceraikan tiga kali tanpa melalui pernikahan dengan pria lain dianggap tidak sah.

Aturan ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa perceraian dilakukan dengan pertimbangan yang matang dan tidak dianggap remeh. Perceraian adalah keputusan serius dan harus dipertimbangkan dengan baik.

11. Pernikahan dengan Wanita yang Sedang Menjalani Hukuman Lain

Menikahi wanita yang sedang menjalani hukuman tertentu yang mengharuskannya untuk tidak menikah, juga dilarang dalam Islam. Hal ini untuk menghormati proses hukum dan aturan yang berlaku.

Islam mengajarkan kepatuhan terhadap hukum dan aturan yang telah ditetapkan. Menikahi wanita yang sedang menjalani hukuman yang mengharuskannya untuk tidak menikah bertentangan dengan prinsip ini.

12. Pernikahan Siri Tanpa Pencatatan

Pernikahan siri, atau pernikahan yang dilakukan tanpa pencatatan resmi, meskipun sah secara agama, dapat menimbulkan masalah hukum dan sosial. Oleh karena itu, Islam menganjurkan agar pernikahan dicatat secara resmi untuk melindungi hak-hak pasangan dan anak-anak.

Pernikahan yang tidak tercatat dapat menyulitkan dalam pengakuan hukum, hak waris, dan hak-hak lainnya yang penting bagi kelangsungan keluarga. Oleh karena itu, pencatatan resmi sangat dianjurkan dalam Islam.

13. Pernikahan dengan Pria yang Sedang dalam Perjanjian dengan Wanita Lain

Menikahi pria yang sedang dalam perjanjian atau janji menikah dengan wanita lain tanpa adanya penyelesaian atau pembatalan janji tersebut, juga dilarang dalam Islam. Hal ini untuk menghormati kesucian dan komitmen dalam pernikahan.

Islam mengajarkan untuk menghormati janji dan komitmen yang telah dibuat. Menikahi pria yang sedang dalam perjanjian dengan wanita lain dapat dianggap sebagai pelanggaran terhadap komitmen yang telah dibuat dan oleh karena itu tidak diperbolehkan.

Moms, mengetahui jenis-jenis pernikahan yang dilarang dalam Islam sangat penting untuk menjaga kehormatan dan keberkahan dalam keluarga. Dengan memahami aturan-aturan ini, kita dapat membimbing anak-anak kita untuk menjalani kehidupan pernikahan yang sesuai dengan ajaran Islam.

Selain itu, dalam menjaga kenyamanan dalam aktivitas sehari-hari, Moms juga bisa memilih daster kekinian remaja. Daster ini tidak hanya nyaman digunakan di rumah, tetapi juga cocok untuk kegiatan di luar rumah. Dengan beragam corak motif dan variasi warna dari cerah hingga gelap, Moms bisa tetap tampil stylish dan nyaman.

Model daster kekinian remaja dirancang untuk memberikan kenyamanan maksimal, sehingga Moms bisa beraktivitas dengan bebas dan tetap merasa nyaman. Jangan ragu untuk mencoba daster ini dan rasakan sendiri kenyamanannya dalam setiap aktivitas Moms.

Koleksi Daster Remaja Kekinian by Dasterumah bukan hanya sekadar pakaian, melainkan sebuah pendukung istri dalam memenuhi tugas dan kewajiban rumah tangga. Sehingga, dalam setiap langkah kehidupan pernikahan dan keluarga, Daster Remaja Kekinian by Dasterumah siap membersamai moms memberikan kenyamanan dan tentunya awet digunakan bertahun-tahun

Moms juga dapat mengikuti program reseller dasterumah untuk mengisi kegiatan dirumah dan menambah penghasilan. informasi lebih lanjut dapat hubungi admin dasterumah. simak juga artikel dasterumah lainnya yang cocok untuk bunda dirumah. Moms layak merasakan kenyamanan dan gaya di setiap momen di rumah!

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top
Have no product in the cart!
0